Jun 29, 2008
Tentang Membaca
Jujur, semenjak ngantor lagi, waktu buat mbaca jadi super terbatas.

Mo baca di perjalanan pulang, seringan berdiri. Kalopun dapet duduk, hari dah gelap.

Di rumah, waktu bersama Hana lebih penting. Paling banter baca bareng.

Kadang, dah pingin baca juga, hasrat ngeMPi juga sama kuatnya--secara ngeMPi intinya mbaca juga bukan? *cari2 alasan!*

So, waktu paling nyaman buat mbaca adalah saat mo bobo dan ehm, maaf, saat di situ tuh hehehe...tau kan?

Nah, niatnya, wiken ini aku mo nyelesein "The Storyteller's Daughter" yang dah mulai kubaca semenjak tanggal 2 Mei lalu. Ceritanya menarik, so many lessons to learn, tp sayang, waktuku ya cuma seemprit2 gitu. Akhirnya, aku terpaksa menyisakan segelintir halaman.

Tapi, gak mo tau gimana caranya, minggu depan ini dah harus ganti buku! Udah banyak buku2 yang menggapai-gapai minta dibaca, masa tega sih?!

Sabar ya, books, I will surely read you all...

 
ditulis oleh Nadiah Alwi - Write at Home Mom pada jam 19:36 | Permalink | 0 komentar
Kebakaran Deket Rumah
Aku baru bisa tidur jam 12 malem karena buku yang kubaca agi seru2nya. Eh, belom sempet mimpi, ada telepon.

Iiihh! Sebel! Aku mikir itu pasti telp dari adekku (Najib) yang minta dibukain pintu--dia suka gitu tuh, kalo gak kuncinya ketinggalan, eh kita2 lupa nyabut kunci jd dia gak bisa unlock juga. Jam 1 dini hari.

Pas kuangkat, aku langsung kaget!

"Kebakaaraaannn! Kebakaaraaannn! Panggilin Kak Ajib dong! Panggilin Kak Ajib dong!"

Suara adekku, si Ucup!!!

Rasanya mo pengsan. Adekku lagi sendiri di rumah, soalnya Mama-Papa lagi di Padang buat resepsi kawinan sepupu.

Langsung kubangunin si Abi dan nyuruh Abi bawa Hana turun--kamar kami di atas--dan bawa surat2. Trus, aku langsung bangunin si Najib yang tidur di kamar bawah ma temennya yg lagi nginep.

"Jib, kebakaran!!! Ucup telepon gue, teriak2! Cepetan!"

Najib dan temennya itu langsung kabur ke rumah Mama yang letaknya 7 rumah dari rumah Jidah--yang aku tinggalin--which is sebelahan ma rumah Ida-Mbot.

Aku juga bangunin Mbak Kas, mbak yang ada di rumah--Mbaknya Hana lagi nginep di tempat suaminya.

Aku langsung ganti daster yang tangan panjang, pake jilbab, ngeluarin surat2 lainnya. Naik lagi ke atas, karena Abi belom juga turun. Tapi, ternyata Abi dan Hana dah di depan tangga.

Aku langsung ngecir ke rumah Mama-Papa. Dari jauh keliatan api gede banget dari arah belakang Mushalla (depan rumah Mama-Papa ada Mushalla). Listrik di rumah dah mati. Ucup lagi sibuk ngeluarin surat2. Sebagian, langsung aku bawa ke rumah Jidah.

Aku harus ke rumah Jidah lagi buat ngecek Hana. Najib dah ngeluarin mobil dan bawa ke rumah Jidah. Saking paniknya, jendela mobil gak bisa ditutup. Lampu sen nyala terus. Ditinggal ma si Najib. Aku, Mbak Kas dan Hana jadi stuck jagain rumah dan mobil. Si Abi langsung ke TKP.

Listrik rumah kumatiin. Ada tetangga yang rumahnya baru dibangun dan segede2 apaan tau (3,5 tingkat), dibanguninnya susah banget. Akhirnya, aku mimpin koor anak2 dan Ibu2 buat teriak, "Kebakaaraaannnnnnnnn!"

Gak bangun juga. Kami hopeless. Akhirnya, anaknya tetangga (cowok) manjat pagar dan ngetok2 gt. Mereka bangun juga. Bukan apa2, mereka mo disuruh matiin lampu. Apalagi rumah mereka belakang2an ma barisan rumah yang kebakaran.

Tetangga sebelah kananku malah gak bangun, padahal rumah mereka dilewatin mobil pemadam kebakaran. Mo bangunin juga takut useless. Akhirnya, aku jaga2 aja. Kalo ada apa2 baru bangunin.

Jam 2.30 api padam juga. Mulai berita2 yang lebih akurat tersebar. Katanya itu rumah Ibu Grace. Orang2nya lagi di rumah sakit karena ada yang DB. Terus, di rumah itu hanya ada 2 orang perempuan dan 1 bayi. Katanya lagi, bayi itu masih di dalem pas api dah gede tapi berhasil dikeluarin juga akhirnya.

Duh, rasanya lemes. Aku berucap Allahuakbar. Katanya, sebesar apapun api, jika kita tetap istiqomah meyakini bahwa Allahlah Yang Maha Besar, api akan mudah terkalahkan.

Tau gak, beberapa hari yang lalu, aku sempet was2 kalo pergi ke kantor karena kadang, aku harus ninggalin Hana main komputer di kamar atas ditemenin Mbaknya. Takut kalo ada apa2 anakku di atas dan gak tau apa2.

Ya Allah, iyyakana'budu wa iyya kanasta'in. Lindungilah kami semua. Amin.

Foto2 bida dilihat di sini, video di sini, dua2nya punya Mbot, suami Ida, my online and offline neighbor.

 
ditulis oleh Nadiah Alwi - Write at Home Mom pada jam 07:07 | Permalink | 1 komentar
Jun 27, 2008
Bukan Prestasi Besar tapi Membuatku Bahagia
Ingat jurnalku yang ini?

Sampai saat ini, cerpen itu sudah punya 1700 kata di dalamnya. Cukup perlahan memang perkembangannya. Tapi, mengingat kesibukanku--dan keharusan bergantian komputer lagi dengan si Abi karena komputer yang dulu kupakai untuk kerja sudah kami pindah tangankan--, jumlah kata yang sedikit bagi sebagian penulis produktif itu, untukku, justru cukup banyak.

Kisah yang kutulis juga cukup menguras emosi. Aku bisa sampai ikut merasa sesak nafas saat salah satu tokoh berujar, "Dadaku sesak."

Insya Allah, menurutku, cerpenku yang satu ini agak mengandung unsur Islami--seperti yang kuniatkan. Dan, alhamdulillah, tanpa beban.

Sepertinya, semenjak bergabung dengan yang satu ini, aku merasakan sesuatu yang berbeda--yang insya Allah membawa kebaikan untukku, Amin. Sehingga, keinginan untuk menulis fiksi Islami sepertinya jadi lebih kuat.

Ya, aku memang sangat mensyukuri datangnya kesempatan itu. Bukan hanya kepuasan materi, namun kepuasan batin pun kudapat. Alhamdulillah.

 
ditulis oleh Nadiah Alwi - Write at Home Mom pada jam 21:18 | Permalink | 0 komentar
Jun 21, 2008
Kisah Ultah Keempat
Badannya dah semakin besar dan tinggi. Padahal, dulu dia begitu kecil, mungil.

Walau diawali dengan kehebohoan gak penting--Mbak-nya Hana salah denger permintaan dan Hana numpahin susu di tempat tidur--, hari ini berlalu dengan indah.

Pagi, Hana langsung diajak Njidnya mengunjungi teman-teman yang gak seberuntung dia, mereka ada yang tak berayah, tak beribu, atau sama sekali tak berayah dan beribu.

Sementara, aku dan si Abi ngacir pake motor ke pasar rumput. Sesuai permintaan Hana, kami cari sepeda. Sepeda hadiah dari kakak-adiknya Abi waktu Hana berumur 2 tahun dah terlalu kecil. Apalagi di sekolahnya yang lama dia biasa naik sepeda roda empat ukuran sedang.

Sampai di toko pertama, kami naksir sepeda pink berban putih. Tapi, harganya jauh di atas budget--budgetnya hasil patungan aku, Abi, Njid dan Jidahnya Hana...hehehe. Kami cari-cari lagi di toko lain. Sama. Di luar budget. Kami kembali ke toko pertama dan menemukan sepeda pink berban hitam yang budgetnya pas banget--setengah harga sepeda pink berban putih pilihan pertama tadi.

Niatnya, Abi pulang naik motor, aku naik taksi. Eh, sudah hampir 10 menit, tarif lama nggak ada yang lewat. Si penjual menyarankan supaya sepeda dibawa pulang pake motor. Duh, aku gak berani. Tapi, masih banyak yang harus dikerjakan di rumah. Jadi, ide si penjual terpaksa diterima.

Aku naik dulu ke boncengan, dan sepeda di balik sehingga stang ada di kiri dan bagian belakangnya di kanan. Sepanjang jalan, aku komat-kamit--berdo'a--sambil jadi navigator cerewet--sok-sok ngasih tau mobil depan ngasih sen kanan/kiri seakan si abi gak liat. Lama2 pegel juga sih megangin sepeda gitu...huhuhu...demi anak dijalaninlah...

Dan, akhirnya, sampe juga di rumah. Hana menyambut dengan senyum takjub. Aku memang gak bilang tentang jadi-nggaknya rencana beli sepeda. Mau ngasih kejutan, gitu...

Hana langsung gak berhenti main sepeda. Baru berhenti waktu dikasih hadiah drum ala drumband sama adikku.

Sementara, aku bikin kue kecil buat dibawa ke rumah Umminya Abi nanti malam.

Selesai bikin kue, aku, adikku, Hana, Njid dan Jidahnya pergi ke acara ultah anaknya sepupuku--dia lahir di hari yang sama dengan Hana, dia Subuh, Hana Maghrib. Ada Barney dan seorang MC. Hana jadi pengisi acara, mendongeng--thanks to Kakak2 di Dongeng Minggu, Hana jadi the most wanted pendongeng cilik di keluarga nih...hehehe.

Kami pulang jam setengah enam sore, habis itu langsung ke rumah Umminya Abi. Makan nasi uduk--sedep bener--, nyanyi ultah, potong kue. Dan, Hana beraksi. Mulai dari dongeng, nyanyi, menari. Jadi pusat perhatianlah secara cucu-cucu pendahulunya cowok semua.

Dari rumah Umminya Abi, kami pulang jam 9. Pertama, nganter adik ipar dulu ke Pejaten. Di Mampang, Hana teler, kecapekan, bobo.

Sekarang, dia dan si Abi dah bobo. Aku belum. Sejak semalem, aku terbayang hal-hal yang aku lewati waktu melahirkan Hana. Di antara hiruk-pikuk hari ini, setiap jamnya, aku terbayang kejadian pada jam itu.

Misalnya, jam dua dini hari, keluar bercak darah. Jam tiga lewat, sampai di Hermina Jatinegara. Jam tujuh pagi, minum susu. Jam dua belas siang, masih pembukaan 1. Jam dua siang, diinduksi dan mulai mencakar2 Abi dan diri sendiri. Jam lima sore kurang sepuluh menit, Oom Didi--dokter SPOG-ku--nyampe di rumah sakit. Jam 17.40, Hana keluar, IMD (Inisiasi Menyusui Dini), diadzanin, dibersihin. Jam 7 malem, aku pendarahan. Jam 12 malem baru bisa kembali ke kamar dan langsung tidur.

Ah, kenangan yang nggak akan pernah terlupakan.

Teman2, doakan ya, agar Hana menjadi anak yang baik, sholehah, bahagia dunia-akhirat. Amin.

Ya Allah, terima kasih atas keruniamu. Karenanya, aku mampu melewati segalanya. Subhanallah.

 
ditulis oleh Nadiah Alwi - Write at Home Mom pada jam 20:01 | Permalink | 2 komentar
Empat Tahun Telah Berlalu
Badannya dah semakin besar dan tinggi. Padahal, dulu dia begitu kecil, mungil.

Walau diawali dengan kehebohoan gak penting--Mbak-nya Hana salah denger permintaan dan Hana numpahin susu di tempat tidur--, hari ini berlalu dengan indah.

Pagi, Hana langsung diajak Njidnya mengunjungi teman-teman yang gak seberuntung dia, mereka ada yang tak berayah, tak beribu, atau sama sekali tak berayah dan beribu.

Sementara, aku dan si Abi ngacir pake motor ke pasar rumput. Sesuai permintaan Hana, kami cari sepeda. Sepeda hadiah dari kakak-adiknya Abi waktu Hana berumur 2 tahun dah terlalu kecil. Apalagi di sekolahnya yang lama dia biasa naik sepeda roda empat ukuran sedang.

Sampai di toko pertama, kami naksir sepeda pink berban putih. Tapi, harganya jauh di atas budget--budgetnya hasil patungan aku, Abi, Njid dan Jidahnya Hana...hehehe. Kami cari-cari lagi di toko-toko lainnya. Sama. Di luar budget. Kami kembali ke toko pertama dan menemukan sepeda pink berban hitam yang budgetnya pas banget--setengah harga sepeda pink berban putih pilihan pertama tadi.

Niatnya, Abi pulang naik motor, aku naik taksi. Eh, sudah hampir 10 menit, tarif lama nggak ada yang lewat. Si penjual menyarankan supaya sepeda dibawa pulang pake motor. Duh, aku gak berani. Tapi, masih banyak yang harus dikerjakan di rumah. Jadi, ide si penjual terpaksa diterima.

Aku naik dulu ke boncengan, dan sepeda di balik sehingga stang ada di kiri dan bagian belakangnya di kanan. Sepanjang jalan, aku komat-kamit--berdo'a--sambil jadi navigator cerewet--sok-sok ngasih tau mobil depan ngasih sen kanan/kiri seakan si abi gak liat. Lama-lama pegel juga sih...huhu demi anak dikuat2in lah.

Dan, akhirnya, sampe juga di rumah. Hana menyambut dengan senyum takjub. Aku memang gak bilang tentang jadi-nggaknya rencana beli sepeda. Mau ngasih kejutan, gitu...

Hana langsung gak berhenti main sepeda. Baru berhenti waktu dikasih hadiah drum ala drumband sama adikku.

Sementara, aku dan Mama bikin kue-kue buat dibawa ke rumah Umminya Abi nanti malam.

Selesai bikin kue, aku, adikku, Hana, Njid dan Jidahnya pergi ke acara ultah anaknya sepupuku--dia lahir di hari yang sama dengan Hana, dia Subuh, Hana Maghrib. Ada Barney dan seorang MC. Hana jadi pengisi acara, mendongeng--thanks to Kakak2 di Dongeng Minggu, Hana jadi the most wanted pendongeng cilik di keluarga nih...hehehe.

Kami pulang jam setengah enam sore, habis itu langsung ke rumah Umminya Abi. Makan nasi uduk--sedep bener--, nyanyi ultah, potong kue. Dan, Hana beraksi. Mulai dari dongeng, nyanyi, menari. Jadi pusat perhatianlah secara cucu-cucu pendahulunya cowok semua.

Dari rumah Umminya Abi, kami pulang jam 9. Pertama, nganter adik ipar dulu ke Pejaten. Di Mampang, Hana teler, kecapekan, bobo.

Sekarang, dia dan si Abi dah bobo. Aku belum. Sejak semalem, aku terbayang hal-hal yang aku lewati waktu melahirkan Hana. Di antara hiruk-pikuk hari ini, setiap jamnya, aku terbayang kejadian pada jam itu.

Misalnya, jam dua dini hari, keluar bercak darah. Jam tiga lewat, sampai di Hermina Jatinegara. Jam tujuh pagi, minum susu. Jam dua belas siang, masih pembukaan 1. Jam dua siang, diinduksi dan mulai mencakar2 Abi dan diri sendiri. Jam lima sore kurang sepuluh menit, Oom Didi--dokter SPOG-ku--nyampe di rumah sakit. Jam 17.40, Hana keluar, IMD (Inisiasi Menyusui Dini), diadzanin, dibersihin. Jam 7 malem, aku pendarahan. Jam 12 malem baru bisa kembali ke kamar dan langsung tidur.

Ah, kenangan yang nggak akan pernah terlupakan.

Teman2, doakan ya, agar Hana menjadi anak yang baik, sholehah, bahagia dunia-akhirat. Amin.

Ya Allah, terima kasih atas keruniamu. Karenanya, aku mampu melewati segalanya. Subhanallah.

 
ditulis oleh Nadiah Alwi - Write at Home Mom pada jam 19:58 | Permalink | 0 komentar
Jun 19, 2008
Menulis Lagi
Subhanallah...indahnya.

Pagi ini, aku baru merasakan lagi indahnya menulis fiksi setelah hampir 2 bulan berkutat di non-fiksi untuk kerjaan kantor--yang ternyata juga bisa aku nikmati sekali.

Semalam, aku tidur cepat. Jadi, pagi ini, setelah subuh, mata masih bisa melek.

Kemarin, aku mencungkil-cungkil otak dengan membaca-baca cerpen-cerpen lamaku. Dan, hasilnya, dorongan untuk menulis semakin kuat.

Bukan, bukan karena ingin ikut ini. Tapi, karena ada sebuah keinginan besar yang menggoda-goda semenjak aku ikutan acara launching kumcer Mbak Helvy waktu itu.

Jujur, aku memang agak takut menuliskan fiksi Islami. Aku takut 'salah tulis' plus ketakutan-ketakutan nggak perlu lainnya. Tapi, membaca tulisan Mbak Helvy, aku termotivasi. Aku mulai bisa menggeser rasa takut itu.

Sebenarnya, sudah ada satu cerpen berbau Islami yang kutulis di bulan Maret yang lalu. Aku nggak sengaja menuliskannya sebagai cerpen Islami. Mengalir begitu saja. Mengacu ke sana, aku berniat menulis lagi pagi ini.

Dan, barusan, selama kurang lebih dua puluh menit, aku sudah menulis 284 kata. Alhamdulillah.

Insya Allah akan segera aku lanjutkan. Doakan ya, temans. Sekarang, aku mau siap-siap ngantor dulu.


 
ditulis oleh Nadiah Alwi - Write at Home Mom pada jam 02:52 | Permalink | 0 komentar
Jun 4, 2008
Lagi Sedih Banget
Setelah mbaca dan mnonton tadi, rasanya sedih banget. Apalagi tadi ada SMS dari temen yang menanyakan hal itu juga.

Kata Abi, "Gak usah sedih. Itu bagian dari perjuangan."

Abi ada benernya sih. Tapi, tetep gak bisa dipungkiri, bahwa tadi, di Pancoran, di waktu Maghrib, waktu nunggu bus S68, air mataku menetes.

Dan, sejak mengetahui hal itu, aku tak henti-hentinya aku berdo'a dalam hati, "Ya Allah, lindungilah ia. Ungkaplah kebenaran itu. Amin."

*ngantuk, tapi gak bisa tidur*

 
ditulis oleh Nadiah Alwi - Write at Home Mom pada jam 20:22 | Permalink | 2 komentar
Jun 2, 2008
Gundah di Hatiku
Ada sesuatu yang mengganjal di hatiku. Inginnya, aku berbicara langsung dengannya. Menyatakan unek2 dan saran2. Tapi, aku sebenarnya yakin, ia sudah mengetahui isi unek2 dan saran2ku. Ia begitu pandai.

Hanya saja, yang baik darinya tertutup oleh hal-hal eksternal. Ah, aku begitu ingin mengungkap yang baik2 itu. Aku hanya belum tahu bagaimana caranya.

Semua membicarakannya secara terbuka. Aku ingin juga. Tapi, hmmh, buat apa? Jika IA menginginkan dan mengijinkannya, IA-lah yang akan membuka semua, mengungkap segala.

Aku akan mengamati saja. Dan, tentu, berdo'a, memohon. Dan, akhirnya, berkata, "Amin."

 
ditulis oleh Nadiah Alwi - Write at Home Mom pada jam 18:34 | Permalink | 0 komentar